oleh

Pemko Tanjungpinang Lakukan Aksi Nyata Peduli Lingkungan


Tanjungpinang,Tuah Kepri-Pemerintah Kota (Pemko) Tanjungpinang, melakukan aksi bersih bersih sampah dan penanaman pohon di SMP Negeri 16 Tanjungpinang, Kamis (6/4).

Aksi bersih-bersih sampah dan penanaman pohon yang dilaksanakan Pemko yang diwakili oleh Dinas Lingkungan Hidup berkolaborasi dengan Balai Pengelolaan Daerah Aliran sungai dan Hutan Lindung (BPDASHL) Sei Jang Duriangkang, TNI, LSM, serta pelajar dalam rangka memperingati Hari Peduli Sampah Nasional Tahun 2017, dalam mewujudkan upayanya menjadi kota bebas sampah pada 2020.

Penanaman pohon diawali oleh Walikota Tanjungpinang, Lis Darmansyah. Lis mengatakan, penanganan sampah dengan mengolahnya hendaknya dimulai dari rumah sendiri, ini cara efektif mengatasi persoalan sampah yang selalu seiring pertumbuhan penduduk. Karena menurutnya peran serta masyarakat merupakan kunci keberhasilan pengelolaan sampah.

“Kesadaran akan pentingnya kebersihan harus kita tanamkan kepada anak-anak. Kedepan saya minta setiap sekolah-sekolah harus ada duta sampah. Tugas mereka nanti mensosialisasikan bagaimana cara pengelolaan sampah, tidak membuang sampah disembarang tempat.

“Ananda nanti bisa ingatkan orang tua untuk memilah dan memilih sampah dirumah, paling tidak ada tempat sampah dirumah,” kata Lis kepada para pelajar.

Lis menjelaskan, sistem pengolahan sampah di Tanjungpinang masih menggunakan konsep tradisional. Sistem ini masih terus digunakan karena masyarakat belum mengetahui cara pengelolaan sampah dengan baik, sehingga terjadi penumpukan ditempat pembuangan akhir (TPA) Ganet.

Dari data yang tercatat di tahun 2016, dari 61.326,04 ton timbunan sampah baru 24.890,17 ton yang terangkut ke TPA. Jumlah timbulan sampah akan terus bertambah dengan pertambahan jumlah penduduk di Kota Tanjungpinang.

Untuk itu sambung Lis, penanganan masalah sampah perlu dikelola secara baik dan penuh tanggungjawab agar tidak menimbulkan pencemaran lingkungan terhadap air, tanah, sehingga hasil pengelaan sampah bisa dimanfaatkan.

Karena itu, katanya momentum ini jangan hanya sekadar ceremonial saja, tetapi penting untuk melakukan aksi nyata menjaga dan melestarikan lingkungan.

“Mari peduli lingkungan secara nyata, lakukan aksi nyata terhadap lingkungan dengan melakukan penghijauan dan pengelolaan sampah di rumah,” ajak Lis.

Rohimah, Kepala Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung Sei Jang Duriangkang Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, menjelaskan pada kegiatan penanaman ini kita suport sebanyak 220 batang pohon.

“Sementara untuk Kepri kita suport 10ribu batang pohon, seperti pucuk merah, patai, ketapang, mahoni. Kita juga siapkan bibit produktif seperti buah sirsak, jambu buah dan jambu batu,” ucapnya.

Dikesempatan itu, ia juga minta dukungam dari Walikota untuk mendukung pembangunan sumur resapan. Sumur resapan ini bisa memancing timbulnya mata air, disamping penghijauan pohon. (AFRIZAL).

Komentar